Sukses

Dewandaru Kayu Bertuah dari Karimunjawa, dari Tingkatkan Kewibawaan sampai Tangkal Santet

Liputan6.com, Semarang- Pesona alam Kepulauan Karimunjawa Kabupaten Jepara Jawa Tengah memang menjadi magnet bagi para wisatawan. Seperti wilayah Kabupaten Jepara lainnya, Karimunjawa juga memiliki cenderamata berupa kerajinan kayu.

Salah satunya, cenderamata yang dibuat dari kayu pohon Dewadaru yang terkenal memiliki mitos tuah.

Dikutip dari berbagai sumber, pohon Dewadaru di Karimunjawa termasuk dalam tumbuhan langka. Selain karena dieksploitasi, pohon Dewadaru juga termasuk jenis pohon yang sulit berkembang biak.

Ada dua jenis pohon Dewadaru di Kepulauan Karimunjawa, yakni tumbuh di bukit Nyamplungan dan hutang alang-alang Ujung Gelam.

Batang pohon Dewadaru yang sudah mati dipercaya masyarakat lokal mampu memberikan kekuatan bagi pemakainya. Salah satu mitos yang berkembang adalah pohon ini mampu memancarkan kewibawaan seseorang.

Oleh karena itu, biasanya kayu pohon Dewadaru di Karimunjawa banyak digunakan untuk membuat tongkat komando. Selain dipercaya menaikkan kewibawaan dalam diri seseorang, pohon Dewadaru juga diguanakan sebagai bahan baku hiasan dinding karena dipercaya dapat menangkal santet.

 

Saksikan video pilihan berikut ini:

2 dari 2 halaman

Lunas Kapal

Masyarakat setempat biasanya menggunakan kayu pohon Dewadaru untuk membuat lunas kapal, dengan harapan untuk menjauhkan marabahaya saat pergi melaut.

Mitos mengenai tuah pohon Dewadaru cukup melindungi keberadaan pohon langka ini dari eksploitasi tidak terbatas oleh masyarakat lokal.

Namun sayangnya, sebagian besar pemburu kayu ini justru masyarakat di luar Karimunjawa  JAwa Tengah yang mengejar kekuatan mistisnya. Mereka tidak mempedulikan mitos Dewadaru serta  kelestariannya.

(Tifani)