Sukses

Luhut Bilang Harga Tiket Candi Borobudur Rp750 Ribu, Pripun Niki Pak Ganjar?

Liputan6.com, Semarang - Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo merespons kenaikan harga tiket masuk Candi Borobudur, Magelang yang dikatakan oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marinves) Luhut Binsar Pandjaitan.

Luhut mengatakan tarif baru tiket masuk Candi Borobudur untuk wisawatan domestik sebesar Rp750 ribu, sedangkan wisatawan mancanegara senilai 100 dolar AS.

Ganjar mengatakan, harga tiket tersebut bagi mereka yang ingin naik ke Candi Borobudur.

Kata Ganjar, harus ada pembatasan bagi yang ingin naik ke Candi Borobudur, agar tetap terjaga kondisinya.

"Tiket untuk naik ke candi. Harus ada pembatasan orang naik ke candi. Agar bisa menjaga kondisi candi," tutur Ganjar kepada Liputan6.com, Minggu (5/6/2022).

Ganjar juga mengatakan, aturan pengendalian jumlah pengunjung Candi Borobudur memang diambil dengan beberapa langkah. Salah satunya lewat kenaikan tarif tiket destinasi wisata.

"Banyak aturan yang bisa dibuat untuk mengendalikan pengunjung, soal transportasi menuju EV, soal pengelolaan lingkungan, event, sampah, bangunan dan tarif," kata Ganjar.

Namun begitu, Ganjar pun menjamin, siapapun tetap bisa menikmati wisata di Candi Borobudur. "Sangat bisa," ucap dia.

 

Saksikan Video Pilihan Ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Tiket Masuk Makin Mahal, tapi Pelajar Rp5.000

Sebelumnya, Wisata Candi Borobudur kini semakin mahal. Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marinves) Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan tarif baru tiket masuk untuk wisawatan domestik sebesar Rp750 ribu, sedangkan wisatawan mancanegara senilai 100 dolar AS.

"Khusus untuk pelajar, kami berikan biaya 5.000 rupiah saja," kata Luhut dalam akun Instagramnya, Sabtu, 4 Juni 2022.

Penaikan harga tiket itu diiringi dengan pembatasan jumlah pengunjung Candi Borobudur menjadi hanya 1.200 orang per hari. Kebijakan itu diambil demi menjaga kelestarian kekayaan sejarah dan budaya nusantara.

Seluruh turis nantinya juga diharuskan menggunakan jasa pemandu tur dari warga lokal di sekitar kawasan Borobudur. Hal itu dilakukan demi menyerap lapangan kerja sekaligus menumbuhkan rasa kepemilikan terhadap situs candi Buddha terbesar di dunia itu.

"Sehingga rasa tanggung jawab untuk merawat dan melestarikan salah satu situs sejarah nusantara ini bisa terus tumbuh dalam sanubari generasi muda di masa mendatang," tulis Luhut lagi.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS