Sukses

Ganjar Manjakan Tukang Bakso di Jateng, Subsidi Cabai dan Bawang Merah hingga OP

Liputan6.com, Semarang - Asosiasi Pedagang Mi dan Bakso Seluruh Indonesia mengapresiasi langkah cepat Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dalam menangani melambungnya harga cabai dan bawang merah.

Ketua Umum Apmiso Nasional Lasiman di Semarang, Jumat, mengatakan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo sangat solutif dengan memerintahkan Dinas Ketahanan Pangan setempat untuk menggelar operasi pasar terkait harga cabai dan bawang yang melambung tinggi.

"Soal cabai dan bawang merah, Pemprov Jateng langsung menggelar semacam operasi pasar karena harga tidak menentu dan tinggi. Operasi pasar sesuai perintah Pak Gubernur, hasilnya harga dua komoditas tersebut langsung turun," katanya, dikutip Antara.

Ia menyebut, setelah operasi pasar yang dikoordinasi Dinas Ketahanan Pangan Provinsi Jateng, harga dua komoditas tersebut langsung turun harga.

Cabai rawit yang harga sebelumnya sekitar Rp75.000 per kilogram turun menjadi Rp60.000 per kilogram, harga bawang merah yang mulanya Rp60.000 menjadi Rp45.000 per kilogram.

Menurut dia, penurunan harga dua komoditas tersebut berdampak positif bagi pedagang mi dan bakso (tukang bakso).

"Cabai dan bawang merah jadi salah satu yang penting komponen mi dan bakso. Jadi, kalau harga tinggi sangat berpengaruh terhadap biaya produksi dan penghasilan. Oleh karena peran Pak Ganjar, pedagang mi dan bakso dapat harga jauh lebih murah," ujarnya.

Selain operasi pasar, Lasiman mengungkapkan bahwa Gubernur Ganjar Pranowo menyubsidi para pedagang mi dan bakso sehingga dapat membeli langsung dari petani. "Iya kami bisa membeli cabai dan bawang merah langsung ke petani dengan harga jauh lebih murah," katanya.

 

Saksikan Video Pilihan Ini:

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Pemicu Meroketnya Harga Cabai dan Bawang Merah

Kepala Dinas Ketahanan Pangan Provinsi Jateng Dyah Lukisari menambahkan bahwa kenaikan harga cabai rawit dan bawang merah dipicu minimnya produksi di luar daerah Jateng.

"Tingginya harga itu karena di luar daerah membeli dari Jateng sehingga petani setempat menginginkan harganya juga seperti yangh ada di daerah lain," ujarnya.

Dari tingginya harga tersebut, Pemprov Jateng mensubsidi, terutama ke pedagang mi dan bakso dalam mendapatkan cabai dan bawang merah.

Sejauh ini, pihaknya telah membeli 1,5 ton cabai rawit dari Kabupaten Boyolali, dan 2 ton bawang merah dari Kabupaten Brebes.

"Jadi, Pemprov memberikan subsidi melalui CSR Bank Jateng. Caranya, Pemprov melalui Citra Mandiri Jateng (CMJT) salah satu BUMD membeli cabai Rp65.000 per kilogram dan bawang merah Rp45.000 per kilogram.

Lalu, dijual ke pedagang mi dan bakso lebih rendah atau turun Rp5.000 per kilogramnya. Nah, biar petani juga untung, dari kami juga memberikan tambahan Rp1.500 per kilogramnya. Istilahnya uang transport pengiriman barangnya," katanya.

Selain subsidi, lanjut Dyah, pihaknya masih akan terus melakukan operasi pasar guna menstabilkan harga bahan pokok, terutama cabai dan bawang merah.

"Operasi pasar kami lakukan memang khusus bagi konsumen besar, bukan pedagang kecil. Setelah ada operasi pasar memang harga turun, tapi masih belum stabil sehingga kita masih akan lakukan operasi pasar," ujarnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS