Sukses

Edukasi Bagi Orangtua Terkait Tumbuh Kembang Anak

Liputan6.com, Semarang - Edukasi bertajuk 'Mitos dan Fakta pada Anak' disampaikan tim manajemen Siloam Hospitals Semarang agar para orangtua pun calon ibu hamil lebih erat guna memenuhi tumbuh kembang anak sekaligus mengantisipasi sejumlah hal yang tidak diinginkan.

Dokter Spesialis Anak Siloam Hospitals Semarang, dr. Puni Oktisari melalui edukasi live Instagram, yang diikuti puluhan pasangan/orang tua mengatakan, konsultasi secara berkelanjutan kepada dokter spesialis anak guna persiapan kehamilan dan proses kelahiran pertama merupakan hal penting bagi calon ibu.

"Konsultasi secara teratur membantu ibu hamil agar tetap fokus dalam menjalani masa kehamilan dan persiapan lahir. Banyak hal yang harus disiapkan calon ibu dan atau para orang tua. Misalnya keadaan lingkungan sekitar, seputar Air Susu Ibu (ASI) hingga kebutuhan nutrisi yang disampaikan disaat konsultasi," jelasnya.

Puni Oktisari pun mengingatkan agar nilai kemandirian pada tumbuh kembang anak harus diterapkan secara bertahap. "Hanya saja dalam prakteknya, pengawasan secara ekstra perlu dilengkapi, karena balita masih sangat bergantung terhadap orangtuanya.

Adapun asupan tambahan supplemen dengan rekomendasi dokter spesialis anak boleh saja diberikan, namun prinsip pemberian ASI asupan nutrisi yang seimbang dan empat sehat lima sempurna tidak dapat dikurangi dan akan selalu menjadi prioritas.

Air Susu Ibu atau ASI merupakan sumber gizi utama bayi yang belum dapat mencerna makanan padat. Air susu ibu diproduksi karena pengaruh hormon prolaktin dan oksitosin setelah kelahiran bayi.

Air susu ibu pertama yang keluar disebut kolostrum atau jolong dan mengandung banyak immunoglobulin IgA yang baik untuk pertahanan tubuh bayi melawan penyakit.

Menyusui bayi dari ibunya sendiri adalah cara yang paling umum untuk memperoleh ASI, tetapi ASI dapat dipompa dan kemudian disusui dengan botol bayi, cangkir dan/atau sendok, sistem tetes suplementasi, atau selang nasogastrik.

Dokter Puni Oktisari mengatakan, pemberian ASI secara langsung kepada bayi merupakan hal terbaik meskipun pemberian ASI secara tidak langsung dapat dilakukan.

"Hanya saja ketika ASI disimpan, para ibu harus mengetahui caranya, melalui panduan yang akan disampaikan ketika melakukan konsultasi bersama dokter", tutur Puni yang merupakan seorang konselor laktasi ini.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Mitos Bawang Merah

Pada edukasi sesi tanya jawab, dijelaskan pula bahwa bawang merah dapat mengobati batuk pilek anak sebenarnya adalah mitos, karena batuk pilek pada anak bisa disebabkan alergi dan infeksi.

"Ini adalah mitos bahwa bawang merah dapat menghilangkan flu pilek pada anak. Tak ada satupun kandungan di bawang merah dapat menyembuhkan flu, memberikan bawang hanya membantu memberi kehangatan dan kenyamanan sementara pada anak. Dan Fakta yang benar bahwa batuk pilek pada bayi atau anak, yang tidak diobati segera, dapat beresiko Pneumonia," ungkap Puni Oktisari.

Adapun alat bantu berjalan ketika masa tumbuh bayi/batita, menuju proses berdiri dan berjalan melalui alat 'babywalker', tidak disarankan Puni. Karena alat bantu tersebut banyak mengandung resiko kesehatan dan tidak sesuai kebutuhan tumbuh kembang proses berjalan sang anak.

"Interaksi tumbuh kembang anak jauh lebih baik jika orang tua yang langsung mengawalnya termasuk mengalihkan bayi dan anak dari alat elektronik atau gadget," katanya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.